Jumaat, 17 April 2015

AKHIRNYA DISINI...

Tubuh berkeringgat membahang
tiada angin, tiada udara
tiada satu pun yang menyegarkan
suhu semakin membara
di kaki langit
dimana bintang
bulan dan mentari
tiada satu pun kabus atau awan
kelam dan tiada mendung
yang dapat menyejukkan
Ohhhh
bila kah akan tiba waktunya
bukan kudratmu menentukan
hanya pasrah dan tawakkal


Lalu tiba-tiba suhu menjadi suram
sesuramnya hati seorang penanti
menanti waktu kian sukar
sulitnya perjalanan ini
usia semakin tua
namun dimanakah akan ada cahaya
silalah kunjung tiba wahai bahagia
setiap sudut seperti carca marba
kelam, lesu, longlai
tiada wajah
tiada kata-kata




hanya yang ada desiran hembusan nafas
yang lemah tiada noktah
bila berakhirnya sengsara ini mungkin
esok lusa,, atau bulan atau tahun
tetapi yang pasti duka lara ini tetap ada
tetap berkubur dalam kesedihan
Wajah kesedihan tidak luput

Wahai hidup....
dimana tujuanmu sebenarnya
tiada bicara yang bisa merungkainya
jasad nan binasa
rohmu menerjah menerpa tanpa arah
persimpangan liku-liku bersimpang siur
pedihnya.... tiada noktah penghujungnya

hiduplah wahai jasad
jangan dibiarkan jasadmu tiada bertuan
jadikan dirimu yang ampuh
bisa menerobak setiap dosa dan noda
halusi haluan tuju mu yang abadi
kekal menjadi jasad yang di hormati
temanmu roh tiada berhenti
dari mencari yang HAQ
tanpa bertemankan dirimu wahai jasad
engkau dan dia tiada lagi sehaluan dan seiring
masing-masing perlu mencari dan merungkai
hidup dan perjalanan yang KEKAL
dimana kesudahannya
penghujung perjalanan nanti
biar pun darah mengalir lesu
dalam hakikat hidup tanpa arah tuju

Akhirnya kedua-dua terus hilang
dalam genggaman yang kekal abadi
tiada lagi suara..
wajah....
desiran nafasmu...
gelak ketawamu...
lenggok langkahmu kaku
semuanya tinggal kenangan.........





Jumaat, 13 Mac 2015

RONDA-RONDA KE PULAU SINGA


Seingat aku hampir 19 tahun aku tak ketemu saudara aku kat Woodland dari Kota Singa...Peluang terbaik berjumpa juga akhirnya disebabkan anak lelaki aku yang no 3 dapat tiket murah untuk melawat USS (Univesal Studio Singapura).
Terbaiklah kemajuan yang di nikmati semasa ke Pulau Sentosa yang mana ketika aku pernah ke sana lebih kurang pada tahun 1981 , pulau ini ketika itu tiada apa-apa yang menarik. Kini Pulau Sentosa telah banyak berlaku perubahan yang menarik pelancung untuk bertandang kesana.







Anak perempuan sulungku.. dan anak lelakiku kali terakhir ke Singapura masing-masing bersekolah rendah.. tetapi kini dorang telah berumah tangga dan punya anak. Betapa cepatnya masa berlalu..



Tiap kali aku kerumah Shima pasti juadah makanan yang berat-berat disajikan untuk aku. Terima kasih atas hidangan sup tulang merah kambing dicicah dengan roti john dan juga martabak Singapura.




Amboi happynya cucu aku si Qaseh naik MRT...




Menantu sulung Ni pulak berangan nak jadi superman ...







Pulau yang dulunya pada era tahun 1980 yang tidak punya apa-apa daya tarikan...kini berbagai-bagai kemudahan telah dilakukan...









Walaupun pantainya ciput je bersebelahan dengan pelabuhan antarabangsa namun kebersihan dan keindahan semula jadi masih dikekalkan.






Tiba-tiba muncul pulak seekor burung merak..entah dari mana datang.. memang jarang dapat ketemu burung ni sebab selalu dia menyorokkan dirinya.




Patung singa... seperti patung yang didirikan untuk tujuan pemantauan aje....




















Kalau di ikutkan dengan kudrat orang muda, satu pulau aku jelajah.. Tapi apa nak buat dik kerana kaki ni masih sakit tidak banyak yang aku terokai...... setakat ni je gambar-gambar yang dapat aku titipkan disini... sehingga separuh jalan terpaksa menggunakan kerusi roda...




























Bukan nak puji negara orang cantek dan bersih.. tapi memang itu lah realitinya. Sistem pengangkutan dan undang-undang jalan raya mengikut peraturan.. Memang sejak dari tahun 1980an sampai sekarang peraturan tetap tidak berubah..Disiplin rakyat mereka sangat baik...














Sepanjang dua hari aku melawat Pulau Singapura dan Pulau Sentosa.. aku dapat menilai bahawa setiap kemajuan tak kira siapa pemerintah atau pentadbir dalam sebuah negara, disiplin dan etika perlu untuk menjadikan rakyat sesebuah negara menghormati undang-undang.
 Contohnya bila aku fikirkan Pulau Jerjak ....saiz keluasan antara Pulau Sentosa dan Pulau Jerjak hampir sama atau pun pulau2 yang berselerak di negara kita....mungkin satu masa nanti akan ada sesuatu  pembangunan yang lebih hebat dari yang terdapat di negara luar..