PERJALANAN SEBUAH KEHIDUPAN

Jumaat, 18 Julai 2014

NAHAS TRAGEDI MH17



Salah satu punca sebenar ialah pesawat MAS MH17 ditembak oleh tentera Ukraine 


Satu teori yang sedang diperkatakan ialah pesawat MAS MH17 di tembak oleh tentera Ukraine yang tersilap faham dengan warna kapal MAS.


Ini kerana, bendera musuh mereka, Russia mempunyai jalur warna yang hampir sama dengan pesawat MAS

Seperti yang diketahui, bendera Russia terdiri daripada jalur putih, biru dan merah. Jika diperhatikan, kebanyakan pesawat MAS juga mempunyai jalur yang sama


Pesawat Malaysia Airlines (MAS) MH17 yang terputus hubungan pada kira-kira 1415 (GMT) dari Waypoint Tamak sekitar 50km dari sempadan Ukraine dan Rusia telah disahkan terhempas menurut lapuran berita AFP

AFP turut melapurkan beberapa mayat telah ditemui di sekitar lokasi pesawat terhempas dan serpihan dikatakan bersepah sejauh beberapa kilometer



senarai-senarai kru MH17 berdasarkan gambar screen tersebut:

1. WAN AMRAN BIN WAN HUSSIN - LELAKI / MALAYSIA

2. CHOO JIN LEONG EUGENE - LELAKI / MALAYSIA

3. AHMAD HAKIMI BIN HANAPI - LELAKI / MALAYSIA

4. MUHAMAD FIRDAUS BIN ABDUL RAHIM - LELAKI / MALAYSIA

5. MOHD GHAFAR BIN ABU BAKAR - LELAKI / MALAYSIA

6. DORA SHAHILA BINTI KASSIM - PEREMPUAN / MALAYSIA

7. AZRINA BINTI YAKOB - PEREMPUAN / MALAYSIA

8. LEE HUI PIN - PEREMPUAN / MALAYSIA

9. MASTURA BINTI MUSTAFA - PEREMPUAN / MALAYSIA

10. CHONG YEE PEHNG - PEREMPUAN / MALAYSIA

11. SHAIKH MOHD NOOR BIN MAHMOOD - LELAKI / MALAYSIA

12. SANJID SINGH SANDHU - LELAKI / MALAYSIA

13. NAMFAZLIN SHAM BINTI MOHAMED ARIFIN - LELAKI / MALAYSIA

14. NUR SHAZANA BINTI MOHAMED SALLEH - PEREMPUAN / MALAYSIA

15. ANGELINE PREMILA RAJANDARAN PEREMPUAN / MALAYSIA



17 Julai (Khamis)
* 12.15 Tengah Hari - (waktu tempatan Amsterdam) MH17 berlepas dari Lapangan Terbang Amsterdam.
* 10.15 MALAM - (waktu Malaysia) MAS mengesahkan ia telah menerima pemberitahuan daripada ATC Ukraine bahawa ia telah terputus hubungan dengan Penerbangan MH17 pada 1415 (GMT) di kedudukan 30km dari Tamak, kira-kira 50km dari sempadan Rusia-Ukraine.
18 Julai (Jumaat)
* 12.00 TENGAH MALAM - Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Razak menulis tweet: “Saya terkejut dengan laporan bahawa sebuah pesawat MH terhempas. Kami akan melakukan siasatan serta merta."
- Perdana Menteri Ukraine Arseniy Yatsenyuk mengarahkan siasatan dilakukan terhadap nahas itu.
* 2.07 PAGI - Laporan Reuters memetik Menteri Kecemasan Rusia Vladimir Puchkov sebagai berkata Rusia telah meminta kebenaran Kiev pada Khamis untuk membantu kerja-kerja menyelamat di selatan Ukraine selepas sebuah pesawat penumpang Malaysia terhempas di kawasan itu.
* 2.30 PAGI - Laporan Reuters memetik Presiden Amerika Syarikat Barack Obama sebagai berkata di Wilmington, Delaware pada Khamis bahawa nahas pesawat Malaysia di sempadan Ukraine adalah satu "tragedi dasyat" dan Amerika Syarikat mahu menawarkan bantuan sewajarnya untuk membantu mengenal pasti apa yang berlaku dan mengapa ia berlaku.
SUMBER: BERITA HARIAN



Fakta Menarik

Boeing 777 (9M-MRD):
Penerbangan pertama 17 JULAI 1997,
Peberbangan terakhir 17 JULAI 2014
17 tahun, pada 17.7.2014.
Allahuakbar




Ekor pesawat malang itu di jumpai di sebuah ladang jagung berhampiran manakala pasukan mencari dan menyelamat kelihatan dilokasi.

Pesawat Boing 777 berlepas dari Amsterdam pada jam 12.15 tengahari (waktu tempatan) dan sepatutnya tiba di Kuala Lumpur pukul 6.10 pagi jumaat.P

Terdahulu pesawat Malaysia Airline MH17 dikatakan terhempas di Ukraine, lapur dari berita Reuter.

Pesawat terbabit membawa 280 orang penumpang dan 15 orang anak kapal




KIEV: Pegawai Kementerian Kecemasan berkata, terdapat beberapa bahagian anggota badan yang sudah berkecai berada di sekitar sehingga 15 kilometer dari lokasi nahas pesawat berkenaan terhempas.

Beliau yang berada di lokasi kejadian berkata, sekurang-kurangnya 100 mayat ditemui bergelimpangan di lokasi berkenaan.



Sementara itu, Presiden Ukraine, Petro Poroshenko berkata, Angkatan Tentera negara itu tidak terbabit dengan laporan yang mengatakan pesawat Malaysia Airlines (MAS) MH17 yang dalam perjalanan dari Amsterdam ke Kuala Lumpur itu ditembak jatuh.

"Pihak angkatan tentera tidak melepaskan sebarang tembakan terhadap mana-mana sasaran di udara," katanya dalam sidang media, sebentar tadi.

Bagaimanapun, beliau tidak menolak kemungkinan pesawat yang membawa 295 penumpang itu ditembak jatuh.



Inilah senjata yang dipercayai di gunakan untuk menembak MH17..


.Senjata yahudi"Kami yakin mereka yang bersalah dalam tragedi ini akan bertanggungjawab terhadap perkara yang mereka telah lakukan," katanya.

Terdahulu, media melaporkan pesawat penumpang Boeing itu terhempas di Ukraine dekat sempadan Russia, malam ini.
Sementara itu, dalam Twitter Malaysia Airlines (MAS), melaporkan pihaknya terputus hubungan dengan pesawat MH17 dari Amsterdam.

Kedudukan terakhir pesawat ialah di ruang udara Ukraine.- Sky News


***********************






Khamis, 26 Jun 2014

DONGENG LAGI DARI JERMAN PULA..(KISAH TUJUH ANAK TIKUS)








Pada zaman dahulu di sebuah kawasan pendalaman di negeri Jerman, tinggal seorang ibu bersama tujuh orang anaknya. Kesemua anaknya perempuan belaka dan mereka senantiasa kelihatan kemas dan cantik. Setiap hari mereka berpakaian yang sama dengan corak bunga-bunga berwarna-warni. Setiap hari ketujuh-tujuhnya akan mengenakan tudung kepala kecil berwarna merah.

Pada suatu hari ibu kepada tujuh anak perempuan ini terpaksa pergi membeli-belah di bandar untuk membuat persiapan bagi perayaan Hari Easter. Dia tidak dapat membawa kesemua anaknya. Untuk membawa dua atau tiga orang saja tentu yang lain akan cemburu pula. Oleh itu kesemua anak-anaknya itu terpaksa ditinggalkan di rumah.

"Jangan kamu nakal-nakal atau membuat perkara yang boleh mendatangkan bahaya. Tunggu sehingga ibu pulang." pesan ibu mereka. "Oh ya. Satu lagi perkara...jangan usik apa-apa pun di belakang dapur itu!" pesannya lagi.

Pada mulanya mereka semua duduk dalam satu bulatan sambil mendengar yang sulung bercerita. Kemudian mereka menyanyi dan bermain bersama. Tetapi lama-kelamaan mereka merasa jemu kerana semua lagu yang mereka ketahui telah di nyanyikan berulang kali dan semua bentuk permainan telah dimainkan bersama.

Dalam keadaan itu mereka terfikir dan tertanya-tanya tentang apakah yang ada di belakang dapur!. Kata-kata ibu bermain-main di telinga mereka: " Jangan usik apa-apa pun di belakang dapur!"
Akhirnya yang bungsu dari tujuh beradik itu pun mengintai. " Ada satu karung kertas yang besar" katanya dengan kuat. " Ia tergantung dari sebatang paku yang terlekat di dinding."
Kakak-kakaknya pun datang mengerumuninya. Seorang demi seorang mengintai di bahagian belakang dapur itu. Bermula dari yang sulung hinggalah kepada yang bungsu.

Kesemuanya cuba meneka apakah benda di dalam karung kertas berwarna coklat itu. Kemudian seorang demi seorang memegang-megang bungkusan itu untuk meneka apakah kandungannya. Semakin lama semakin bertambah keinginan mereka untuk mengetahui mengenai kandungan karung kertas itu. Akhirnya apabila tidak  tertahan lagi, gadis yang sulung pun perlahan-lahan mengambil karung kertas itu dari belakang dapur. Karung itu di dapati berat dan terpaksa di angkat baik-baik.

Setelah karung itu diletak di atas lantai ketujuh-tujuh adik-beradik berebut-rebut untuk membuka ikatan karung itu.Setelah di buka karung kertas itu mereka pun menuang kandungannya ke lantai. Alangkah gembiranya hati mereka melihat banyak epal dan kacang yang keluar dari karung itu. Sebenarnya buah-buah dan kekacang itu di simpan oleh ibu mereka untuk perayaan Easter.

Tanpa berlengah ketujuh-tujuh adik-beradik itu pun terus duduk di atas lantai sambil  memakan epal dan kacang sehingga mereka betul-betul kenyang. Apabila ibu mereka pulang dari membeli-belah di lihat anak-anaknya sedang duduk kekenyangan di lantai mengelilingi sisa epal dan kulit kacang yang bertimbun. Ini menaikkan kemarahannya hingga tidak dapat menahan perasaan. Dia sedikitpun tidak mengigati akan pantang larang kata-kata menjelang perayaan Easter.



Sudah menjadi kebiasaan orang-orang tempatan menjauhkan diri dari mengatakan perkara-perkara yang tidak baik menjelang Easter. Tetapi ibu ini tetap tidak dapat menahan perasaan marahnya.

"Mengapalah kamu semua ini nakal sangat?" keluh ibu itu. "Sudahlah kamu tidak endahkan pesanan ibu, kemudian kamu habiskan bekalan yang ibu simpan untuk Easter, sekarang apa yang hendak kita makan pada Easter?. Agaknya kamu semua nak jadi tikus. Kalau kamu nak jadi tikus, bagus juga tidak payah susah-susah ibu membasuh pakaian kamu. Ibu juga tidak perlu memasak untuk kamu lagi. Memang lebih baik kamu semua jadi tikus saja," leter ibu dengan marah sangat.

Tiba-tiba satu demi satu ketujuh-tujuh orang adik-beradik itu bertukar menjadi tikus. Tujuh ekor tikus yang kecil lagi comel.  Kejadian tersebut sungguh memeranjatkan ibu itu. Dia tidak menyangka kata-katanya yang kesat itu boleh mengakibatkan keadaan demikian. Oleh kerana terlalu terperanjat dengan apa yang berlaku dia tidak dapat berkata apa-apa selain dari ternganga saja sambil memandang ke arah anak-anaknya yang kini telah menjadi tikus. Ketujuh-tujuh ekor tikus itu pula memandang ke arah ibu mereka dengan wajah yang sedih. Keadaan di dalam rumah itu menjadi sunyi sepi.

Tidak beberapa lama kemudian, kebetulan datang seorang jiran. Memandangkan ketukannya pada pintu tidak mendapat sambutan, jiran itu pun membuka sendiri pintu itu lalu menjenguk ke dalam rumah. Perbuatannya itu mengejutkan ibu itu dan anak-anak tikusnya. Sebaik sahaja pintu itu terbuka, seekor demi seekor anak tikus keluar dari rumah lalu berlari menuju ke arah satu kawasan tanah lapang di mana terdapat sebuah kolam. Ibu itu pula tidak tahu apa yang perlu dibuat melainkan mengikut saja dari belakang.

Tikus-tikus itu terus berlari menuju ke arah tanah lapang itu dan berhenti di tepi kolam. Kesemuanya kemudian menoleh ke belakang untuk melihat ibu mereka untuk kali terakhir. Apabila ibu mereka menghampiri tepian kolam itu, seekor demi seekor tikus terjun ke dalam kolam itu dan tidak timbul-timbul lagi. Ibu mereka yang sejak awal lagi berada dalam kebingungan bertambah sedih bercampur terperanjat dengan kejadian terakhir ini. Dia hanya terdaya memerhatikan tikus-tikus atau anak-anaknya itu terjun ke dalam kolam.

Ibu itu terus berdiri merenung ke dalam kolam tanpa bergerak sedikitpun. Lama-kelamaan dia pun bertukar menjadi batu. Sejak dari hari itu cerita tujuh anak yang bertukar menjadi tikus dan ibu yang bertukar menjadi batu, tersebar luas. Batu di tepi kolam itu pula dikatakan masih kekal ke hari ini. Ada orang bercerita pernah lalu di kolam itu pada tengah malam waktu bulan terang dan melihat tujuh ekor tikus yang keluar  dari kolam itu untuk bermain dan menari keliling batu itu.

Kononnya mengikut kepercayaan ramai, satu hari nanti akan datang seorang ibu bersama tujuh orang anaknya. Kesemua anaknya itu lelaki dan usia setiap anaknya sama dengan tujuh kanak-kanak perempuan yang menjadi tikus. Perempuan yang mempunyai tujuh anak lelaki ini dikatakan akan menyentuh batu berbentuk manusia di tepi kolam itu yang kemudian akan bertukar menjadi manusia semula. Kemudian dari kolam itu pula akan keluar tujuh kanak-kanak perempuan dengan pakaian yang mereka pakai dahulu iaitu baju yang sama dengan corak bunga-bunga berwarna-warni.  Setiap kanak-kanak perempuan ini akan berpegang tangan dengan seorang kanak-kanak lelaki dan mereki akan berjalan bersama-sama sambil di ikuti oleh dua orang ibu yang gembira.


*****************************88******************************


Selasa, 24 Jun 2014

YA RAMADHAN AL-MUBARAQ


Tidak beberapa lama lagi kita akan menyambut Ramadhan Al Mubaraq, Terasa benar cepat masa berlalu pejam celik pejam celik sudah masuk bulan puasa..Alhamdulillah kini kita akan berpeluang menjadi tetamu Ramadhan yang awalnya Rahmat  pertengahannya Maghfirah dan penghujungnya di jauhkan dari seksaan Api Neraka..



Ya ramadhan kita akan kembali bertemu .Seperti juga Ramadhan yang lalu
Bulan yang sama tetap setia menunggu, tetapi masa yang berbeza pasti menghasilkan natijah juga berbeza. Untuk tahun ini Ramadhan bagi aku sangat memberikan banyak peristiwa pahit manis.. Ramadhan kali ini aku lalui amat berlainan sekali tidak seperti tahun-tahun yang lalu, kini aku harus harungi dengan jiwa yang khudus dan rasa macam sedih pilu dan satu macam perasaan yang tidak dapat aku gambarkan melalui kata-kata. Tapi biarlah semua itu aku simpan dalam memori dan telah menjadi sejarah yang tidak mungkin berulang kembali kegembiraan seperti dahulu. Apa pun hidup perlu di teruskan jua.

Ramadhan ini juga aku harap peningkatan amalan dan ketekunan aku beribadat akan di permudahkan Allah . Aku berdoa muga Allah memberikan keberkhatan dan kerahmatan dalam aku mengharungi liku-liku hidup ini.

Semuga dengan kedatangan Ramadhan yang akan tiba tidak lama lagi, menjadikan aku insan yang lebih bersabar dan redha.Ya Allah Ya Rabbi.. Engkau terimalah, Berkhatilah dan Rahmatilah setiap amalan yang aku lakukan.. Semuga Ramadhan tahun ini aku bertambah tenang dan di permudahkan setiap perbuatan dan kebaikan yang dilakukan. Tahun ini juga aku bersyukur ke hadrat Allah swt., kerana telah memberikan rezeki dan rahmatNYA dengan ujudnya "NAJAT" (Phenomedic Hayacare Sdn Bhd) yang telah di ambil alih oleh puteri sulungku..

Semuga dengan Phenomedic Hayacare ni akan memberikan semangat dan rangsangan yang berlipat kali ganda. Mudahan rezeki kami anak beranak akan di permudahkan Allah.

Harapan aku agar puteri sulungku ... Ingatlah setiap pengorbanan akan ada ganjaran selagi kita berbuat kebajikan dan kebaikan untuk Ummah serta mengasihi orang lain walaupun kita di dalam keperitan....In Syaa Allah di atas kesungguhan puteri sulungku menubuhkan NAJAT (klinik) di Shah Alam Seksyen 7 akan mendapat tempat dihati orang-orang yang memerlukan hidmat nasihat, rawatan serta pengawalan penyakit... Muga Ramadhan kali ini akan memberikan kami kekuatan dalam mengharungi pancaroba dan halangan yang akan kami harungi...Walaupun seperit mana untuk meneruskan usaha ini, aku berdoa agar Allah merahmati dan memberkhati...IN SYA ALLAH...







***************************************88*********************************


6.12am
24/6/14

Isnin, 23 Jun 2014

SELAMATKANLAH SEBELUM TERLAMBAT

Aku begitu tertarik dengan artikel Pensyarah Universiti Pertahanan Nasional Malaysia (UPNM) .Dr Mohd Ridhuan Tee Abdullah hari ini yang dimuatkan didalam Surat Khabar arus perdana Sinar Harian. Mungkin persoalan berkisar mengenai nasib Bangsa ku MELAYU...




Sebagai umat Islam, saya amat hairan pemimpin kita Melayu. Pembuat keputusan kita semua Melayu. Tetapi pasal apa Melayu terus Melayu, lemah dan bermasalah dalam pelbagai bidang. Melayu hanya menjadi jaguh dalam kegiatan negetif. Tunjukkan kepada saya kekuatan Melayu!.

Pertama, Bidang pekerjaan. Melayu tidak mahu lagi menceburkan diri dalam bidang pekerjaan yang agak lekeh seperti buruh kasar dan tukang cuci. Tak glamor. Lebih 3 juga buruh asing mengambil alih tugas Melayu.

Kedua,bidang hiburan. Setakat ini amat kurang program hiburan yang mendidik. Melayu berhibur daripada program realiti bintang kecil sehinggalah bintang tua.
Semua program realiti akan berakhir Ramadhan ini kerana pada kefahaman kita, ia bulan Ibadat. Bagaimana pula bulan lain!. dan kefahaman  Islam jenis apakah ini?.

Ketiga. bidang politik. Kita asyik berpecah. Ultra kiasu semakin bersatu. Sedar atau tidak, kita hanya ada 50 peratus. Apabila berpecah tiga, tidak mungkin kita boleh memerintah.
Malangnya, perpecahan semakin melebar, PRU 14 adalah penentu nasib bangsa dan agama kita. Tunggu dan lihat, jika pengajaran tidak diambil.

Keempat, kita jaguh dalam segala aktiviti kemaksiatan iaitu gejala sosial, seks bebas dan sumbang mahram. Bukan bermakna bukan Islam tidak melakukannya.
Mereka pun banyak terlibat. Mereka pandai makan, pandai simpan. Namun, mereka tidak sampai di rogol berkali-kali oleh 21 orang lelaki sehingga menjadi rekod dunia.

Kelima, bidang ekonomi. Ekonomi negara ini 70 peratus dikuasai bukan  Islam. Maka tidak mustahil kita memakan DNA babi dan makanan tidak halal saban hari.  Lihatlah bihun buatan ultra kiasu yang tersebar di laman sosial, cap Masjid lagi. Betapa kotor dan jijiknya. Ini baru bihun, belum lagi yang lain.

Keenam, Kita jaguh dalam aktiviti dadah dan dedah. Ultra kiasu menjadi penjual dan pengedar dadah. Kita menjadi penagih. Siapa yang kaya dan siapa yang rosak?. Begitu juga pendedahan aurat sangat meloyakan. Contoh, syarikat penerbangan awam dan syarikat swasta.
Tidakkah boleh kita syaratkan pakaian mereka paling kurang, jika tidak menutup aurat, pakaian bersopan?. Orang yang duduk di atas itu, adalah Melayu. Kenapa Melayu tidak selamatkan Melayu?.

Ketujuh, kebanyakan stesen TV tidak berbayar, ketuanya semua orang Melayu. Tidak adakah rancangan hiburan yang lebih bersopan dan terkawal lirik dan aksinya?.
Rancangan hiburan tidak di tentang tetapi biarlah sesuai dengan jati diri agama dan bangsa. Karpet merah dibuat pada waktu maghrib, solekan bermula sejak pagi lagi. Bilakah masa artis ini bersolat Zohor, Asar dan Magrib?.

Kelapan, berleluasa kegiatan judi, arak, pusat hiburan dan pelacuran. Kenapa bandar raya kita hidup 24 jam?. Tidak banyak aktiviti yang mendidik. Kenapa jadi begitu?. Siapa yang memberikan lesen semua ini?.
Mudah sahaja menuding jari bangsa lain yang menyebabkan kita menjadi itu dan ini. Saya terus menjadi mangsa ultra kiasu dan musuh Islam yang lain. Tetapi siapa yang membenarkan mereka berleluasa?. Betulkah semua itu salah mereka? Mereka hanya mengambil kesempatan.

Bak kata Dr Shukri Abdullah yang tersebar dalam laman sosial, siapakah yang menyebabkan Melayu mundur? Melayu alpa? Melayu merempit? Melayu ambil dadah? Melayu gila hiburan? Melayu asyik berkonsert?.

Kita berkata, di mana Melayu boleh kawal, kenapa Melayu tidak kawal?. Kenapa Melayu tidak kawal hiburan hingga melekakan remaja?. Hingga kini, bukan saja remaja Melayu, mak bapak Melayu pun asyik dengan hiburan?.

Masih ramai tidak bersolat dan tidak tahu bersolat. Apatah lagi untuk berjemaah di masjid. Siapa pemimpin tertinggi negara setakat ini di peringkat pusat dan negeri, termasuk ketua jabatan? Cina dan India?

Akhirnya, marilah kita musabah diri, perbaiki bangsa kita, perbaiki amalan agama kita, perbaiki anak bangsa kita. Hanya Melayu Islam boleh menyelamatkan Melayu. Kita Melayu, kita Muslim lupa perbaiki diri kita. Itu salah kita selama ini. Usah beralasan lagi. Mari kita sama-sama cari jalan keluar. Ayuh!! Bersatulah!! sama-sama fikir dan renung, sebelum terlambat.



***************************************88****************************************








Jumaat, 20 Jun 2014

(QASEH) BUAH HATI NANNY


Qaseh....
namamu tercipta di atas sebuah kasih sayang
antara ayah bondamu yang terciptakan untuk kamu
insan comel, manis dan menawan
juga buat pengarang jantung hati ku


Selama 23 hari aku membelai dan mendakap tubuhmu
selama itu jiwa ini khudus sekali
menatap keindahan agongnya kurniaan Illahi untukku
seorang cucu yang ayu
kamulah Qaseh kamulah Ratuku





Hari ini usiamu telah genap 52 hari..
betapa usia yang mentah ini mengukir sebuah harapan
dikau tampak seolah-olah begitu dewasa
gelak tangis tidak seperti usia kamu
aku rindu aku sepi tanpa kehadiranmu sayang
namun aku hanya insan biasa
seorang nenek yang mampu melihat dari jauh
kelibat dan keletahmu




Qaseh sayang aku terhadapmu tidak pernah berbelah bagi
kulihat wajahmu, senyum dan gelagatmu
menghiburkan hatiku yang gundah gulana
biarpun engkau tiada di sisiku
doaku dan harapanku
muga engkau menjadi gadis yang ayu,
gadis yang penuh kelembutan
kerana tiada daya ku
engkau punya harga diri
punya kekuatan untuk meneruskan kehidupanmu
biarpun dari jauh aku merenungmu dan harapanku
moga engkau tidak terus leka dengan arus duniawi
QASEH SAYANG itu lah nama yang secucuk untukmu




1- hi mama watcha doing'?
2- what?! snapping AGAIN?!
3- how's my pout-pose today?��
4- ouh well...i got it from u! (evil laugh )
5- y aren't u laughing mama?
6- it's a joke dont u get it?
7- (sigh) ur slowness making me hungry. give me my milk pls.
8- stop snapping mama & feed me! Im warning u!
9- ok u asked 4 it...UWAAAA!!
End of drama



*******************************88****************************


6.55pm
20/6/2014
Treatment room Najat

Selasa, 17 Jun 2014

DONGENG LAGI ( BERTEMU TUAH)




Pada zaman dahulu di negeri Parsi (sekarang bergelar Iran), tersebutlah kisah dua beradik lelaki yang mewarisi harta yang banyak peninggalan ayah mereka. Kedua-dua mendapat tanah yang sama luas.



Pada mula kedua-duanya sama kaya, Tetapi lama kelamaan dari hari ke hari si abang yang bergelar Panjang menjadi miskin.Walaupun saban hari dia bekerja keras,namun  segala tanamannya  tidak menjadi. Ternakannya juga banyak yang mati setiap bulan sehinggakan tiada seekor pun yang tinggal lagi di kandangnya.

Adiknya pula semakin hari semakin kaya. Segala tanamannya subur dan mendatangkan hasil setiap tahun.
" Tentu adikku mempunyai rahsia yang membuat semua tanamannya hidup subur," fikir Panjang.

Pada suatu malam Panjang pun pergi keladang jagung adiknya untuk menyiasat. Sebaik sahaja tiba di pintu pagar ladang adiknya Panjang telah dihadang oleh seorang lelaki tinggi yang belum pernah dilihatnya.

"Siapakah engkau yang berani menghalang aku dari masuk ke ladang adikku?" tanya Panjang
"Akulah yang di panggil Tuah kepada adikmu," jawab lelaki itu. "
Adalah menjadi tugasku untuk menjaga keselamatan harta adikmu ini,"
"Kalau begitu memang bertuah lah adikku," kata Panjang.
"Kalau begitu di manakah pula Tuah aku?".
"Mudah sahaja jawapannya,"
 kata lelaki tinggi itu.

"Tuahmu ada di atas gunung sana. Dia sedang tidur. Itulah kerja sepanjang hari. Kalau kau mahu nasibmu berubah, aku nasihatkan kau ke sana dan suruh dia bangun," terang lelaki itu. Jari telunjuknya menuding ke arah sebuah gunung.

Pada keesokkan harinya, pagi-pagi lagi Panjang pun memulakan pengembaraan untuk mencari Tuahnya. Perjalanannya banyak melalui hutan-hutan tebal yang penuh dengan binatang liar. Pada esoknya sebaik sahaja terjaga dari tidur, Panjang terperanjat melihat seekor singa berada disisinya.

" Tolong janganlah makan aku!" rayu Panjang. "Aku kini dalam perjalanan mencari Tuahku di sebuah gunung. Inilah peluangku yang terakhir untuk mengubah nasibku."

" Baiklah, aku tidak akan makan kau," kata singa. "Tetapi jika kau bertemu dengan Tuah kau itu tanyakan kepadanya mengapa aku tidak pernah puas walau sebanyak mana pun yang aku makan? Tanyakan juga apakah penawarnya?"
Tanpa membuang masa Panjang pun cepat-cepat meninggalkan singa. Setelah sehari berjalan, Panjang singgah di rumah seorang petani  untuk bermalam. Selepas makan malam, Panjang menceritakan tentang perjalanannya mencari Tuahnya.

" Aku tidak pernah mendengar cerita dongeng seperti yang kau ceritakan ini," kata petani itu, "Aku kurang pasti akan kebenarannya. Bagaimanapun sekiranya kau berjaya bertemu dengan Tuah  yang engkau sebutkan itu, tolong tanyakan mengapa ada sebahagian tanahku yang tidak subur.".

Pada keesokkan harinya pula Panjang meneruskan lagi pengembaraannya. Kali ini dia sampai di sebuah kota yang sungguh besar. Ketika dia sedang berdiri di pintu kota itu seorang pengawal membawanya masuk ke istana bertemu Ratu yang menjadi pemerintah di negeri itu. Ratu itu amat tertarik mendengar cerita pengembaraan Panjang yang mencari Tuahnya.
"Jika kau telah bertemu dengan Tuah kau kelak, tolong tanyakan kepadanya mengapakah rakyatku tidak berpuas hati sedangkan aku seorang raja yang adil?"
Esoknya Panjang meneruskan lagi perjalanannya dan akhirnya berjaya sampai ke puncak gunung yang dimaksudkan oleh Tuah kepunyaan adiknya.Alangkah geram hatinya melihat Tuahnya sedang tidur di puncak gunung itu. Oleh kerana marah, Panjang memukul-mukul dada Tuahnya itu dengan genggamannya. Setelah beberapa kali dipukul barulah Tuahnya itu bangun.

"Patutlah aku sentiasa sahaja ditimpa malang," kata Panjang marah. "Rupa-rupanya kau tidur sepanjang hari."
 " Janganlah tuan marah lagi, kini saya telah bangun dan nasib tuan akan berubah," jawab Tuah Panjang.
Setelah mendapatkan ketiga-tiga jawapan kepada soalan-soalan yang diajukan oleh singa, petani dan Ratu yang ditemui dalam perjalanannya, Panjang pun turun semula dari gunung itu untuk pulang. Setelah beberapa hari berjalan sampailah Panjang ke kota Ratu yang ditemuinya dahulu.

"Tuanku, Tuah hamba memberitahu bahawa tuanku memerlukan seorang lelaki yang membantu memerintah negeri ini," kata Panjang setelah menjamu selera bersama Ratu itu.
"Kalau begitu, kamu kahwinlah dengan beta dan perintah negeri ini di samping beta," kata Ratu itu.
"Tidak mungkin," kata Panjang. Saya telah bertemu Tuah saya dan mesti segera pulang. Rezeki yang melimpah sedia menanti hamba."
Walaupun Ratu itu cuba memujuk Panjang dengan berbagai harta dan kekayaan namun dia tetap tidak mahu mengubah fikirannya. Pada keesokkannya dia pun meneruskan perjalanan dan sampai pula ke rumah petani yang pernah ditumpanginya.
"Pakcik petani yang baik hati, Tuah saya kata sebahagian tanah pakcik itu tidak subur kerana banyak tersimpan harta karun di bawahnya," kata Panjang.

Mendengar akan kata-katanya itu, petani terus menuju ke tanahnya yang dikatakan tidak subur itu lalu mencangkul sambil dibantu oleh Panjang. Setelah beberapa lama mencangkul akhirnya mereka menemui emas, perak dan berbagai batu permata.
"Banyak sungguh harta karun ini, Cukup untuk kita berdua," kata petani. Tinggallah di sini dan kahwinlah dengan anak perempuanku." tambahnya lagi.

"Oh tidak," jawab Panjang. " Saya mesti pulang kerana rezeki pasti datang kerana Tuah saya telahpun  bangun."
Petani itu cuba memujuk Panjang agar mengahwini anak perempuannya  yang cantek itu tetapi tidak dihiraukannya. Panjang terus berjalan menuju ke kampung halamannya. Beberapa hari berlalu sampailah dia di kawasan hutan tebal yang pernah dilalui dahulu. Di situ dia telah bertemu dengan singa yang tidak jadi memakannya dahulu.
Panjang pun menceritakan tentang kisah Ratu yang ditemuinya serta mengajaknya berkahwin. Diceritakan juga tentang petani yang menjumpai harta karun dan tawaran petani itu agar berkahwin dengan anak perempuannya.
"Apakah jawapan kepada pertanyaan aku pula." tanya singa.
"Kata Tuahku, andainya kau bertemu seorang manusia yang amat bodoh, makan saja orang itu dan tentu kau akan puas hati," kata Panjang.
"Setelah mendengar ceritamu," kata singa,"aku pasti bahawa belum pernah dalam hidupku bertemu dengan orang yang amat bodoh sepertimu."
Dengan kata-katanya itu singa pun terus menerkam Panjang dan memakannya.Maka berakhirlah riwayat Panjang- setelah bertemu dengan TUAHNYA!!!!!!

Tauladannya...

JANGAN MENOLAK TUAH YANG PERTAMA  DALAM KEHIDUPAN. KERANA BELUM TENTU YANG SETERUSNYA AKAN MENDATANGKAN KEUNTUNGAN, 


                 *******************************88**********************************

Isnin, 16 Jun 2014

CERITA DONGENG "ABU NAWAS MATI HIDUP SEMULA"

Aku nak cerita pasal kisah Abu Nawas pula.

PADA zaman dahulu di Kota Baghdad ada seorang yang bijak lagi pintar bernama Abu Nawas. Ketika itu Baghdad diperintah oleh Sultan Harun al-Rashid, Abu Nawas arif orangnya dan berpengetahuan luas dalam ajaran agama Islam. Dia juga seorang guru Quran serta penyair yang handal. Abu Nawas amat rapat dengan Sultan kerana dia sering menghiburkan Sultan  dengan berbagai cerita jenaka dan juga membaca syair-syair yang indah bahasanya. Sultan pula sering meminta Abu Nawas menyelesaikan berbagai masalah. Kebanyakannya masalah-masalah yang pelik-pelik seperti mencari lembu berjanggut. Pernah juga baginda meminta Abu Nawas mencari harimau berjanggut.

Namun demikian Abu Nawas tidak pernah marah. Dia tahu segala permasalahan yang diberi oleh Sultan adalah senda gurauan. Abu Nawas suka menyelesaikan  masalah-masalah itu dengan cara yang melucukan.. Atas usahanya itu Sultan sering memberikannya hadiah dalam bentuk wang. Begitulah kehidupan Abu Nawas jika tidak mengajar ilmu agama ada cara lain untuk mendapatkan wang dari Sultan melainkan dengan tipu helah," kata Abu Nawas

"Apakah helah yang kekanda fikirkan kali ini?" tanya isterinya.

"Kekanda mahu dinda pergi kerumah jiran-jiran dan berkata bahawa kekanda telah meninggal dunia. Kekanda pula akan pergi ke istana Sultan dan memberitahu yang dinda telah meninggal dunia."

" Bolehkah rancangan kanda ini berjaya?".
tanya isterinya.

Jawab Abu Nawas: "Dengan izin Allah ia akan berjaya."

Maka tanpa membuang masa, isteri Abu Nawas pun pergi memberitahu jiran-jirannya bahawa Abu Nawas telah meninggal dunia. Berita kematian Abu Nawas dengan cepat tersebar ke seluruh Kota Baghdad. Pada waktu yang sama, sebelum khabar angin yang menyatakan Abu Nawas telah meninggal dunia sampai ke istana, Abu Nawas telah pergi mengadap Sultan.

" Ampun tuanku," kata Abu Nawas sambil menangis terisak-isak, "Isteri kesayangan hamba telah meninggal dunia pada pagi tadi."

Sultan turut bersedih mendengar kata-kata Abu Nawas.

"Sudahlah Abu Nawas, janganlah kamu menangis lagi. Yang telah pergi tidak akan kembali. Ambillah wang ini menguruskan pengkebumian isteri kamu," kata Sultan sambil menghulurkan wang yang agak banyak.
Menjelang petang, berita kematian Abu Nawas pun sampai ke istana dan ini amat menghairankan Sultan kerana baru beberapa jam tadi Abu Nawas datang mengadap menyatakan yang isterinya telah meninggal dunia
Tanpa pengetahuan Sultan, isteri Abu Nawas telah datang ke istana bertemu dengan Tuanku Permaisuri untuk menyampaikan berita yang menyedihkan.

"Tidak perlu kamu beritahu kerana kami di istana semua sudah tahu akan berita kematian Abu Nawas. Janganlah kamu bersedih," Kata permaisuri kepada isteri Abu Nawas. "Semua orang sayangkan Abu Nawas dan pemergiannya yang mengejut itu amat menyedihkan




"Ambil wang ini dan segeralah kebumikan jenazahnya sebelum tiba waktu malam. Jika kamu menghadapi kesusahan datanglah berjumpa beta. Kalau sudi beta jemput kamu tinggal di istana," kata Tuanku Permaisuri.

Isteri Abu Nawas tidak berkata apa-apa. Sebaliknya dia terus menangis dengan kuat. Setelah puas menangis, dia pun mengucapkan terima kasih dan meminta diri untuk pulang.
Tidak berapa lama selepas isteri ABu Nawas pulang, Sultan Harun al-Rashid masuk ke bilik bertemu dengan isterinya.

"Kanda sungguh terperanjat sekali mendengar mengenai kematian Abu Nawas kerana baru tengahari tadi dia datang berjumpa kanda menyampaikan berita yang  isterinya meninggal dunia pagi tadi."

" Mustahil isterinya meninggal dunia pagi ini kerana baru sebentar tadi isterinya datang bertemu dinda," Kata Tuanku Permaisuri.

" Kalau begitu siapakah sebenarnya yang telah meninggal dunia?". tanya Sultan penuh hairan.

"Lebih baik kita pergi ke rumah Abu Nawas untuk memastikan siapakah yang sebenarnya telah meninggal dunia," cadang Tuanku Permaisuri.

Setibanya Sultan dan Tuanku Permaisuri di rumah Abu Nawas didapati kedua-dua Abu Nawas dan isterinya terbaring kaku.

" Sungguh pelik sekali. Kedua-dua suami isteri meninggal dunia dalam satu masa. Akan beta hadiahkan seratus keping wang emas kepada sesiapa yang dapat menerangkan apakah yang sebenarnya berlaku," kata Sultan.

Mendengarkan tawaran Sultan itu, maka Abu Nawas pun bingkas bangun lalu berkata:
" Hamba boleh terangkan segala-galanya."

Orang ramai yang pada mulanya terperanjat melihat Abu Nawas hidup kembali kemudian ketawa kerana mereka tahu ini adalah salah satu tipu helah Abu Nawas.
Begitu juga Sultan Harun ar-Rashid turut tersenyum dengan kejadian itu.
"Apakah erti semuanya ini Abu Nawas?" tanya Sultan.

"Ampunkan hamba tuanku. Sebenarnya hamba kesempitan wang tetapi hamba malu untuk meminta dari tuanku,: jawab Abu Nawas.
"Maka hamba mencari helah untuk mendapatkan wang dengan lakunan hamba ini tidak mendatangkan kemurkaan tuanku."

Sultan Harun ar-Rashid pun menjawab: " Pada mulanya beta marah tetapi kini telah hilang dan bertukar gembira pula kerana sahabat beta yang beta kasihi masih hidup. Tetapi bukankah lebih mudah jika kamu minta sahaja wang daripada beta. Pasti beta akan beri,"

" Hamba bukan seorang peminta sedekah. Lakunan yang hamba lakunkan ini adalah satu kerja dan wang hadiah daripada tuanku dan permaisuri adalah upah kepada kerja yang telah hamba lakukan ini," jelas Abu Nawas dengan ikhlas.

"Beta tahu kamu bukan orang yang boros, tetapi seorang yang pemurah. Kamu sering bersedekah kepada fakir miskin , itulah sebabnya kamu sering ketiadaan wang dan beta tidak menyalahkan kamu. Lain kali kalau kamu ketiadaan wang minta sahaja lah .....

*******************