Jumaat, 24 Oktober 2014

CERMIN KEHIDUPAN SI IBU TUA

Seorang ibu tua terbongkok-bongkok
dalam ketar dan batuk-batuk
membilang usia di muka pintu
bercermin wajah di bayang hari
cemburu akan kicau burung
dan rindunya pada

sang mentari pagi
seharian dia mengisi waktu
orang tua dari garis-garis di muka
mengadap Tuhan menadah tangan memanjat doa
menaruh harapan

Cuma Tuhan sahaja yang tahu
seorang ibu tua insan yang lemah
menagih simpati
dari titisan darah yang beku
dikandung sembilan purnama.....

Selasa, 21 Oktober 2014

BEST CUCUR IKAN BILIS SEGERA PETANG NI....

Hari-hari hujan sejak dua menjak ni. Perut pun mintak diisi.. Petang-petang gini rasa lapar. Apa lagi Dr Nadia belikan tepong segera Adabi perisa ikan bilis. Dalam hujan lebat si Filza berlari pergi Giant kerana hypermarkat ni tak la jauh sangat dari Klinik Najat.




Klinik pun dah ada bau cucur ikan bilis...huhh best juga boleh masak-masak macam main pondok-pondok.

Inilah hasil kerjatangan Along untuk petang ini. Hilang rasa lapar... janji boleh dimakan. bukan susah sangat nak buat pun.






QASEH DAH MAKIN BESAR!!!


Aku memang sukakan baby...gambar ni aku ambil pada Hari Raya Aidil Adha 2013 yang lepas, ketika sahabat dari Turki datang melawat kerumah adik angkat aku di Contry Heigh Kajang. Geram akan baby Aishah.. comel sangat.....




Hilang rindu pada Aishah kini Allah kurniakan aku seorang dari ahli keluarga aku. Sorang cucu yang sangat comel..Lagi sembilan hari Qaseh Aryana akan menjangkau umur enam bulan...





Dah jadi nenek aku ni.. terasa seperti hidup ini penuh bererti ,sekarang punya cucu.
Jika dulunya aku selalu melayan anak-anak kecil dari kawan-kawan. Kecomelan bayi yang membuat aku rasa teruja. Kiut sangat anugerah Allah.

Sekarang cucuku pun semakin membesar. Keletah dan kenakalan makin terserlah... hari-hari aku rasa nak duduk dengan cucuku. tapi apa nak buat... Mama dia tak mahu aku rasa seolah-olah jadi pengasuh untuk bayinya..

Pipi gembol, mata bundar, bibir yang kiut ermmmm memang sayang dan rasa nak picit-picit je pipi si Qaseh ni....

Qaseh.. cepatlah besar.. boleh berjalan dan berlari.. Nanny boleh bawakan Qaseh ronda-ronda, bawa kereta dan pergi tempat permainan untuk Qaseh.. ermmmm  nampaknya kena tunggu beberapa bulan lagi untuk Qaseh berjalan.. Tak sabarnyaaaaa...


************************.






Isnin, 20 Oktober 2014

BERHATI-HATI KETIKA MEMANDU..JANGAN MENGGUNAKAN TELEPHONE ATAU SMS...

Pagi ni aku memandu kereta Along kearah Kuala Lumpur atas urusan di Kementerian Kesihatan di Jalan Chenderasari bersama menantu perempuan . Perjalanan hari ini tenang dan selepas tol Subang kereta mulai perlahan. Keadaan masih terkawal. Perlahan aku pandu sambil bersembang -sembang mengenai keadaan semasa.

Keadaan trafik yang perlahan,  Jalan mulai  sesak dan terhenti-henti dilaluan berhampiran simpang menghala ke Klana Jaya , kereta didepan aku yang memecut laju serta merta memberhentikan kereta dengan mengejut. Aku lihat apa yang berlaku, Ya Allah berasap kereta Proton Waja putih telah melanggar kereta Myvi hitam. Alamak!! kenapa aku tak sempat menyuruh menantu ambil gambar tadi..ish2 ehhh apa yang aku meraban ni...

Panik juga, mujurlah aku tidak mengikuti belakang Waja terlalu dekat. Jika tidak subhanallah apa akan terjadi aku dapat bayangkan....Aku terus membelok laluan tengah, sambil mata nakal ni menjeling kepada kemalangan yang terjadi.. Aku lihat pemandu Proton Waja sedang membetulkan wayar telephone sambil membuka pintu kereta untuk melihat apa yang telah dilanggarnya.

Pengajaran yang aku dapat hari ni... AWAS!!! JANGAN MEMGUNAKAN TELEPHONE ATAU SMS KETIKA MEMANDU ... bukan kita yang akan mendapat kecelakaan tetapi disebabkan kecuaian kita orang lain yang tidak  bersalah turut terkena tempias.....

Aku rasa simpati pada pemandu Myvi hitam. Tak pasal-pasal kereta kemek dan rosak teruk. Mungkin mereka hendak menuju kesuatu arah dan ada hal penting kan dah tergendala....

Kita selalu lalai dan sering melanggar peraturan jalanraya. Bila dah terjadi baru rasa menyesal.

Semuga kita semua berhati-hatilah ketika memandu walau dalam keadaan apa sekalipun.......

Jumaat, 17 Oktober 2014

HIDUP


H..
Hidup ini bagai berguguran dedaun hari
Persis tukaran siang dan malam
Kelahiran dan Kematian
Tercatat dalam jadual alam

I
Indah Kemilau cahaya mentari di ufuk Timur
Melangsingi tangis pertama permata bonda
Matanya terkelip-kelip memandang dunia baru
Mendengar alunan ayat-ayat suci
Gemersik lembut di kuping telinga kanannya

D
Di mana segalanya teruji di dunia
Syaitan berusaha memesongkan manusia
Lalu ketawa memanjang
Di atas runtuhan sebuah keimanan

U
Unggu merah menyala di kesamaran warna senja
Sepasang mata bundar merenung kejauhan
Meraih hari-hari nan hilang
Di atas runtuhan sebuah keimanan

P
Panorama di ufuk Barat
Mentari terbenam
Tujuh langkah meninggalkan pergi
Kembang kemboja menanti layu
Gugur ke neraka atau syurga



Selasa, 30 September 2014

DISEMBER

Pasrah
Kira terang yang kuharapkan
kira kelam yang pasti bertandang
Telah kupersiapkan kendirian penginapan
menerima ketentuan suratan hukuman
tanpa tangisan
tanpa keluhan
tanpa kesedihan
Alhamdulillah!!

Disember
Sebelum itu aku
ke arah timur barat utara selatan
mudik tanpa haluan mencari sinar
andai udara sejuk menjadi bahang
bisa mengulik memijar rasa
di undang tanpa belas
dibuang tanpa ehsan
bagaikan rasa tiada keruan
cinta yang punah sejarah tiada berulang
cita-cita tersisa



Akhirnya berkubur sudah
untaian cinta termetri sekian lama
bagai pelangi di sambar mentari senja
itulah suratan inilah takdir
Dia Yang Maha Berkuasa
Mentafsirkan haluan bukan kita
Pergilah jauh dan jangan lagi
menoleh ke belakang.
Teruskan hidupmu penuh
rasa bangga dan ceria.......


Isnin, 8 September 2014

ERTI PERSAHABATAN

Persahabatan:

Pelbagai takrif diberikan. Jalinan persahabatan dipercayai sudah lama wujud bersama kehadiran manusia di muka bumi. Dari zaman dahulu kala lagi manusia telah peka erti persahabatan. Nilai ini terus di pupuk dan berkembang meluas mengikut penerimaan manusia dari zaman berzaman.

Kini persahabatan dianggap sebahagian hidup. Tanpa jalinan persahabatan kehidupan seseorang terasing dan dilanda kesunyian. Hidup tanpa kawan dianggap tidak ubah seperti kera sumbang. Ramai berkata mereka tidak dapat bayangkan hidup tanpa kawan. Menurut mereka kehadiran kawan bukan saja sebagai tempat berbual tetapi mengadu. Sesungguhnya kita  mempunya ibu bapa dan adik-beradik, kebanyakan kita lebih selesa bercerita dan memberitahu masalah peribadi dengan kawan. Kadangkala kita dapati lebih mudah ditegur kawan daripada keluarga sendiri. Rata-rata kita mengaku kawan lebih memahami daripada adik-beradik sendiri walaupun mereka orang luar.

Ramai juga bersama kawan dalam masa susah mahupun senang, boleh bertolak ansur,jujur, amanah, sedia membantu apabila diperlukan.Kawan sejati tidak iri hati melihat kejayaan kita, sebaliknya gembira. Malah dia bersedia pula memberi pendapat dan membantu memajukan lagi usaha kawannya. Ada tu cuma hendak menumpang kejayaan atau nama kita. Apabila kita kesusahan atau sesuatu diharapkan tak menjadi, mereka menyisihkan diri.

Ada juga kawan ingin dirinya sahaja menang dan senang atau merasakan dia sahaja yang betul. Tentulah sukar berkawan dengan orang begini.  Di segi Islam, kayu ukur seorang sahabat ialah apabila dia dapat di dampingi dengan baik lebih daripada tiga hari ketika sama-sama bermusafir. Jika bertamu pula, kemesraan tetap terpelihara selepas tiga hari. Jika dalam masa tiga hari pun tidak dapat mengekalkan hubungan baik, bukanlah sahabat namanya. Sahabat sejati juga bersifat amanah, boleh diharap menyimpan rahsia kita. Malah perkara yang bukan dianggap rahsia pun tidak disampaikan kepada orang lain.Dia juga tidak pernah cuba mengorek rahsia atau soal peribadi kawan, Sekadar sedia mendengar sekiranya teman itu mahumenceritakan dan menasihati apabila diminta.

Kawan juga mestilah jujur, Bukan bermanis muka di hadapan tetapi mengata di belakang, menunjukkan simpati depan kawan tetapi mencemik apabila dia melangkah pergi. Kawan sejati juga bersedia membela kawannya apabila orang lain menimbulkan cerita kurang baik mengenai kawan itu, bukan menokok tambah lagi apa yang dia tahu. Kawan sejati juga sedia berkongsi, tidak mengenakan kawan, hasad dengki.. Kawan sejati juga sedia memaafkan kawan apabila dia terlanjur atau membuat kesalahan, atau berlaku perselisihan faham atau salah anggap dia tidak membiarkannya tetapi mahu segera diselesaikan. Jika sayangkan kawan, mestilah boleh berterus terang tidak keberatan menyatakan yang benar dan menegur apa yang tidak kena.. Ada juga pendapat mengatakan  kalau nak lama berkawan jangan terlalu berterus terang. Ada perkara boleh berterus terang dan juga tidak patut ditimbulkan kerana ia akan menyentuh perasaan kawan. Kawan sejati sepatutnya cuba menjaga hati rakan, bukan menimbulkan perkara yang boleh menyakiti hatinya

Rumusannya
Jika mahu berkawan itu kekal selamanya mestilah hormat-menghormati dan jauhkan sebarang sifat tidak baik seperti hasad dengki atau iri hati. Itulah intipatinya. Jika kita hormat kawan tak kan kita hendak mengata di belakangnya, menyakiti hatinya, menimbulkan fitnah. Tidak semestinya kita terlalu rapat atau baik, kemana bersama, sehati sejiwa, baru dikatakan kawan sejati. Tiada gunanya nampak saja terlalu mesra tidur sebantal tetapi mempunyai udang di sebalik batu atau menikam dari belakang. Lebih baik lagi sekadar bermesra ala kadar, tahu batas-batas bergaul, usah berlebihan, cukup sekadar menghormati kawan.  Walau apapun, hakikatnya manusia perlukan kawan.







Jumaat, 5 September 2014

APAKAH SELANJUTNYA!!!!!!!!!!

Apakah selanjutnya yang akan engkau lakukan
Setelah mencanangkan kepada dunia
Kaulah lelaki yang paling terbaik mencintai aku separuh mati
Sedangkan keegoan sebenarmu hanya aku yang lebih mengerti


Apakah selanjutnya yang akan engkau ucapkan
setelah aku kau gelar sundalan HELLO yang cintaku boleh dibeli
10sen, 10minit daripada 10 gadis di tepi jalan

Apakah selanjutnya yang akan engkau pertahankan
setelah 31 tahun engkau pertahankan
sedangkan 7 tahun berlalu singkat perpisahan tanpa di undang


Apakah selanjutnya yang akan engkau ungkitkan
setelah 31 tahun pengorbananku padamu
kau lemparkan ketepi
hanya kerana cintaku padamu telah berakhir tatkala ini

Apakah selanjutnya yang akan engkau perjuangkan
untuk memaksa aku membela dan menyayangi dirimu
sedangkan rasa hormat antara kita hancur berkecai di telan waktu

Apakah selanjutnya yang mampu aku perkatakan selain kehidupan 31 tahun
adalah kesilapan paling besar yang tidak harus berlaku antara kita
Maafkan aku, jalan telah kupilih, engkau bukan lagi jodohku
dan takdir pun mengatakan begitu

Ikhlaskan aku berlalu
cerita serta dendam kesumat biarlah beku dalam restu
kerana aku pun tidak ingin bertanya lagi
apakah selanjutnya perbuatan dan ceritamu selepas ini



***************************


CUBA FAHAMI HATI ORANG TUA

Walaupun bulan syawal telah berlalu lebih sebulan yang lalu, cerita pasal untuk memahami hati orang tua aku kira belum terlambat untuk di teliti.. Sibuk sedikit membuatkan  aku alpa sebentar cerita-cerita di ruangan blog aku sekarang, namun aku tetap akan tetap sayang pada blog aku.

Kenapa pada hari raya kita berpusu-pusu, bersesak-sesak, bertolak, berhimpit, berpeluh dengan jalanraya yang jam/macet, pendeknya bersusah payah kita pulang ke kampung halaman. Kenapa perlu bersusah-susah untuk pulang ke kampung?. Tentu bukan semata-mata mahu menjenguk suasana raya di kampung. Sebahagian besarnya balik kerana hendak beraya bersama ibu bapa mahupun datuk nenek, terutamanya memohon maaf. Sekiranya mereka itu berada bersama kita di tempat bermastautin, mahukah kita bersusah payah balik kampung?

Itulah hubung kaitnya bersoalan warga tua dengan suasana mulia Aidilfitri. Dan sebagai golongan muda, apa salahnya kita memuliakan mereka sekali-sekala melalui kunjungan kita. Elok juga kita memahami perasaan, pergolakan dan denyut nadi orang tua sebelum kita sendiri melalui alam itu, kerana yang pasti kita semua akan tua juga satu hari nanti.

Kerap terjadi perselisihan faham dan pendapat, rajuk hati dan bawa diri antara golongan tua dan muda kerana tidak faham satu sama lain. Pernah Mak Saudara aku cakap, "kita ni dah tua-tua tak kanlah kita nak ulang alik ke rumah mereka: kerap sangat pergi menantu bukannya berkenan. Kalau sebulan sekali saja dia jenguk pun dah cukup. Ini setahun empat kali pun payah nak tengok mukanya. Aku pun bukan harapkan sangat duitnya, buah tangannya, tetapi kehadirannya. Apatah lagi cucu-cucuku, walaupun nakal aku rindu pada mereka.

Kadang-kadang anak perempuan selalu mengomel, , ibu bapa tak faham anak mereka sibuk, penat, suami dan anak-anak sendiripun tidak terlayan, apalagi dengan kerja. Balik kampung bukannya murah. Sekurang-kurangnya seratus dua mesti habis dengan tolnya, minyaknya dan bagai-bagai lagi. Anak akan kata Hari Raya mereka akan balik....

Anak lelaki lain pulak ceritanya. Mereka langsung tidak terfikir pun pentingnya menjenguk ibu/bapa, meskipun beberapa kilometer saja dari rumah, mungkin mereka tidak faham atau ambil pusing hati orang tua. Itupun jika tinggal berlainan rumah. Jika serumah lain pula ceritanya.  Kadang-kadang anak tak fikir hati dan perasaan orang tua mereka. Ibu ayah sudah tua, orang mudalah mesti hormat kat org tua, sabar melayan mereka. Masa anak-anak masih kecil dahulu ibu berpenat-lelah menbesarkan. Sudah besar, tak boleh diharap menjaga ibu mereka?. Bukan pun ibu itu meminta selalu di picit, dibelai, dilayan seperti orang sakit. Jaga hati mereka sudah memadai. Kadang-kadang ibu ayah selalu berkecil hati kerana anak-anaknya kerap membantah dan membawa haluan masing-masing.

Orang tua kita sudah hidup 50 atau 60 tahun dengan cara, sikap dan perangai mereka, baik mahupun buruk, mana boleh berubah?. Sebagai orang muda yang berfikiran waras, berpelajaran, berpeluang menimba pengetahuan psikologi dan sebagainya, sepatutnya kita cuba sesuaikan diri dengan mereka. Tetapi kita sendiri jangan jadi seperti mereka apabila kita tua kelak. Lagipun bukankah mereka yang telah melihir dan membesarkan kita?. Apa salahnya kita berkorban sedikit untuk mereka sedangkan perngorbanan mereka terhadap kita terlalu besar.

Kesimpulannya Adakah jiwa orang tua dan bagaimana kita sebagai golongan muda boleh menjaga hati dan perasaan mereka. Persoalannya benarkah orang tua kita sudah tersisih, kenapa dan bagaimana kita boleh menyelami situasi demikian... Oleh itu FAHAMILAH HATI ORANG TUA KITA. sebelum mereka menutup mata terakhir di dunia ini....


Selamat pergi dan kembali kepada bakal-bakal HAJI yang telah  dan akan berangkat ke Tanah Suci Makkah dan Madinah.. Semuga kalian beroleh HAJI yang Mabrur....